التعاون-يتعاقد-رسميا-مع-محمد-ابو-سبعان

التعاون-يتعاقد-رسميا-مع-محمد-ابو-سبعان – Al-Taawoun resmi mengontrak Mohamed Abu Saban, pemain Al-Fateh.
Klub Al-Taawon secara resmi mengontrak Mohamed Abu Saban, gelandang Al-Fateh, dengan status kredit hingga akhir musim, dalam transfer musim dingin saat ini.

Abu Saban dikontrak atas permintaan pelatih Rumania Galka, yang melihatnya sebagai tambahan yang bagus untuk tim karena kemampuan pemain yang bagus.

التعاون-يتعاقد-رسميا-مع-محمد-ابو-سبعان

Al-Taawoun Siapkan Pemain Al-Hilal Mohammed Al-Qarni
Setelah kesepakatan ini berakhir, Muhammad Al-Qasim, Presiden Klub Al-Taawon, berterima kasih kepada para anggota Dewan Eksekutif atas upaya mereka.

Koran Rumania: Citra Konstantin Galka, Pelatih Kerja Sama Negara-Negara Arab, Tak Lagi Bagus
Al-Ahly menetapkan tanggal dan tempat penerbitan tiket pertandingan kemenangan
Komite Disiplin Asosiasi Sepak Bola mengeluarkan hukuman baru terhadap klub dan pemain dari tangga
Komite Disiplin Asosiasi Sepak Bola mengeluarkan hukuman baru terhadap klub dan pemain dari tiga kelas
Asosiasi Sepak Bola menolak permintaan kemenangan…

خالد-شراحيلي-حارس-الهلال-ينتقل-للرائد

خالد-شراحيلي-حارس-الهلال-ينتقل-للرائد – Khaled Sharahili, penjaga gawang Al Hilal, pindah ke Al-Raed dengan status pinjaman, hingga akhir musim ini, dan prosedur transfer dipimpin oleh kepala Mayor Abdulaziz Al-Tuwaijri.

Sementara itu, Al-Tuwaijri berterima kasih kepada Presiden Al Hilal, Pangeran Nawaf bin Saad, atas kerjasamanya dalam mengakhiri prosedur pinjaman penjaga.

خالد-شراحيلي-حارس-الهلال-ينتقل-للرائد

Pemerintahan Al-Hilal telah mengeluarkan persetujuan awal kepada sejumlah klub liga untuk meminjamkan kiper Khaled Sharahili.
Setelah manajemen memutuskan untuk mengeluarkan pemain.

Akankah Khaled Sharahili Pindah ke Al-Raed: Kiper Al-Hilal Absen Latihan
Patut dicatat bahwa staf teknis Al Hilal memutuskan untuk menghapus Sharahili dari akunnya tujuh bulan lalu karena ekses pemain.

Kapten Al-Nasr, Abdul Rahman Al-Shammari, juga termasuk dalam status pinjaman hingga akhir musim.…

ساندرو-مانويل-في-الفتح

ساندرو-مانويل-في-الفتح

ساندرو-مانويل-في-الفتح – Al-Fateh termasuk Brasil Sandro Manuel, pemain Al-Taawun Club, Al-Fateh Club mengumumkan masuknya pemain Brasil Sandro Manuel, pemain Al-Taawon Club, dengan status pinjaman selama enam bulan, sebagai bagian dari periode transfer musim dingin Saudi.

Departemen Kerjasama menyetujui kepergian Sandro Manuel, tetapi setelah menerima sinyal hijau dari pelatih Rumania Galca, yang setuju untuk mengeluarkan pemain dengan status pinjaman.

ساندرو-مانويل-في-الفتح

Manajemen klub #Al-Fateh ditandatangani dengan gelandang kerjasama Brasil Sandro Manuel #model #fatehclub.

  • Klub Al-Fateh Saudi (@FatehClub) 25 Januari 2017
    Perlu disebutkan bahwa Al-Fateh berada di tempat terakhir di Liga Jameel untuk para pemulung, dengan 8 poin dikumpulkan dari lima belas putaran.
    Mohamed Al-Fahed, Pemain Klub Al-Fateh, Cedera
الاخضر المونديالي في كاس الخليج

الاخضر المونديالي في كاس الخليج – Seorang pengunjung menulis, “Pengamat situasi tim hingga akhir pertandingan yang mempertemukan tim hijau dan saudaranya dari Emirat, mencatat bahwa tim kami menderita kurangnya kebugaran fisik dan kinerja yang buruk setelah babak pertama dari semua sebelumnya. pertandingan, dan ini sangat berarti. Pemain veteran di tim nasional. Perkiraan paling tidak adalah mencapai peran tingkat lanjut di turnamen hebat ini.”

الاخضر المونديالي في كاس الخليج

Riyadh, 21 Ramadhan 1422 H, bertepatan dengan 6 Desember 2001 M, SPA Hari ini, Federasi Sepak Bola Arab Saudi mengeluarkan jadwal pertandingan putaran kedua Piala Liga Sepak Bola Penjaga Dua Masjid Suci untuk musim olahraga 1422 H dan tanggal pertandingan yang ditunda dan sisa pertandingan dari putaran pertama.…

Sejarah Awal Dari Terbentuknya Stadion Sepakbola

Sejarah Awal Dari Terbentuknya Stadion Sepakbola – Industri olahraga global bernilai lebih dari $600 miliar dan dengan jumlah uang yang beredar, arena olahraga utama memiliki struktur yang mengesankan. Berbicara tentang arsitektur beberapa lebih luar biasa daripada yang lain. Tapi, bagaimana stadion sepak bola terlihat awalnya? Bagaimana mereka berevolusi? Siapa individu yang mengubah lapangan dari area rumput yang disisihkan ke stadion yang dirawat dengan baik?

Sejarah Awal Dari Terbentuknya Stadion Sepakbola

Stadion pertama

Ketika Association Football berada dalam fase awal, orang-orang memainkan pertandingan mereka di lapangan bermain yang kosong, sebagian besar di taman umum. Kekhawatiran terbesar para pemain adalah apakah orang yang lewat mengerti persis apa yang terjadi dan memiliki keberanian untuk berjalan di sekitar lapangan. sbobetasia

Dengan pertumbuhan popularitas sepak bola dan profesionalisme, kebutuhan untuk mengembangkan dasar yang lebih baik di mana pemain ingin muncul. Klub sepak bola mulai melakukan lebih dari sekadar membersihkan puing-puing dari rumput dan mengirim anak laki-laki keluar untuk pertandingan singkat. Lapangan yang bisa digunakan untuk sepak bola dan permainan lainnya, seperti rugby, sudah ada sejak lama. Lapangan pertama, Sandygate Road, sudah dibuka pada tahun 1804. Hampir 60 tahun kemudian, pertandingan sepak bola pertama antara Hallam dan Sheffield FC dimainkan di sini.

Awalnya, tanda yang terlihat di lapangan lokal tidak ada. Lapangan sepak bola menampilkan bollard atau pagar di sepanjang tepi lapangan untuk membantu pemain mengetahui di mana mereka tidak bisa melampauinya dan untuk membuat penonton lebih dekat. Selain itu, lapangan menampilkan dua tongkat, pada dasarnya, di setiap ujung lapangan untuk mewakili tujuan.

Mungkin tampak aneh mendengar bahwa lapangan sepak bola adalah area berumput yang terlihat cocok. Dalam kebanyakan kasus, itu adalah bagian ideal dari taman umum – bagian paling lurus. Seiring popularitas game ini meningkat, tim mulai menggunakan lahan pribadi. Misalnya, Preston North End pindah pada tahun 1875 ke Deepdale untuk memainkan pertandingannya di tanah yang dulunya merupakan pertanian, dan mempertimbangkan keadaan awal lapangan, mereka menghadapi banyak masalah.

Periode 1889-1910 menandai dimulainya era banyak pembangunan stadion di Inggris; lima puluh klub liga pindah ke stadion baru selama periode ini. Stadion umumnya dibangun di daerah kota centrum – keadaan yang telah menciptakan kesulitan ketika kebutuhan untuk ekspansi muncul jauh kemudian.

Stadion-stadion itu relatif sama dari aspek arsitektur. Mereka menampilkan satu atau dua tribun tertutup dan teras terbuka mengisi sisa bentuk oval di sekitar lapangan.

Stand yang penuh sesak di akhir abad ke-19 adalah bukti meningkatnya minat olahraga di Inggris. Pada awal abad ke-20, kerumunan besar berkumpul dalam acara-acara khusus sebagai final dalam kompetisi. Salah satu kesempatan tersebut adalah final Piala FA 1913 yang dimainkan di Crystal Palace dengan lebih dari 120.000 penonton. Stand yang penuh sesak akan menyebabkan bencana stadion pertama yang tercatat, yang terjadi pada tahun 1902 ketika bagian dari stand di Ibrox Park di Glasgow runtuh.

Hasilnya adalah 25 tewas dan lebih dari 500 terluka. Sejarawan sepak bola David Goldblatt menulis dalam The Ball is Round: “Bencana Ibrox didorong oleh kombinasi massa yang sangat besar, dan komersialisme yang mendukung kurangnya investasi dalam infrastruktur yang buruk.”

Pembangunan stadion sepak bola

Sebelum tahun 1960, lapangan sepak bola menampilkan rumput biasa. Kemudian pada 1980-an, pengembang memasang sistem drainase di dalamnya. Awalnya, pitches membutuhkan sejumlah besar perawatan agar tetap dalam kondisi yang tepat. Mereka bergantung pada penerangan dan penyiraman secara teratur.

Sejarah Awal Dari Terbentuknya Stadion Sepakbola

Pada tahun 1958, orang-orang menyaksikan pemanasan bawah tanah yang diletakkan di bawah permukaan lapangan sepak bola di Goodison Park. Dua puluh mil – kira-kira tiga puluh kilometer – kawat diletakkan di bawah permukaan, biaya klub sepak bola lebih dari £ 16.000. Tujuan dari sistem pemanas ini adalah untuk mencegah pembekuan di lapangan dan lebih efektif daripada yang diperkirakan para pemasang. Dan karena sistem drainase kuno tidak dapat mengatasi banjir air yang baru, pada tahun 1960 lapangan dipasang dan dipasang kembali dan sistem drainase yang lebih baik dipasang.

Namun, pada tahun 1960, orang-orang menyaksikan pengenalan rumput sintetis generasi pertama. Rumput sintetis generasi pertama sangat berbeda dengan rumput sintetis yang hidup dan menyenangkan di lapangan sepak bola saat ini. Itu adalah serat nilon kaku dengan tiang rendah yang menempel pada aspal atau dasar beton. Ini pertama kali dipasang di Astrodome Texas. Pesepakbola profesional menemukan rumput sintetis ketika Luton Town, Queens Park Rangers, Oldham Athletic, dan Preston North End memperkenalkan rumput generasi kedua ke ladang mereka pada tahun 1980. Pemerintah Inggris melegalkan rumput sintetis pada tahun 1995.…

Evolusi Awal Dari Terciptanya Sepatu Sepakbola

Evolusi Awal Dari Terciptanya Sepatu Sepakbola

Evolusi Awal Dari Terciptanya Sepatu Sepakbola – Sepatu sepakbola, disebut juga cleat atau sepatu bola, adalah alas kaki khusus yang dipakai saat bermain sepak bola (soccer). Mereka secara khusus dirancang untuk lapangan dan cleat di sol sepatu membantu cengkeraman selama pertandingan. Sepatu bola bukanlah konsep baru, tetapi mereka telah berkembang sepanjang waktu berkat teknologi dan penelitian yang lebih baik.

Evolusi Awal Dari Terciptanya Sepatu Sepakbola

Hari-hari Awal

Sebelum tahun 1891, sepatu bola tidak digunakan. Sebaliknya, para pemain mengenakan sepatu bot kerja. Ini jelas sulit untuk bermanuver dan cukup berat di kaki. Mereka tidak dirancang untuk orang-orang berlari atau menendang bola. Selain itu, mereka biasanya memiliki kaki yang diperkuat, terkadang terbuat dari baja; ini menyebabkan cedera setiap kali satu pemain secara tidak sengaja menendang pemain lain. Mereka juga tidak memiliki pegangan tambahan apa pun karena ada peraturan bahwa pesepakbola tidak boleh memakai sepatu dengan apa pun yang mencuat darinya. sbobetmobile

Revisi sekitar tahun 1891 memungkinkan sepatu bola menggunakan palang kecil atau kancing pada sepatu. Segera setelah itu, sepatu bot kerja diganti dengan sepatu sepak bola asli yang dirancang dengan kulit agar tampil lebih baik dalam olahraga. Mereka terbuat dari kulit tebal dan masih cukup berat (sekitar 0,5 kg kering dan lebih berat jika basah). Mereka juga mengikat pergelangan kaki untuk perlindungan yang lebih baik. Ini adalah awal dari sepatu bola modern yang kita kenal sekarang.

1900-an

Dekade awal 1900-an melihat sedikit perubahan untuk sepatu sepak bola. Perang Dunia dan akibatnya meninggalkan sedikit bahan untuk kreasi baru dan, terus terang, dengan begitu banyak orang yang terlibat dalam upaya perang, permintaan untuk sepatu bot yang diperbarui tidak ada di sana. Selama waktu ini, bagaimanapun, Valsport dan Gola adalah merek populer yang dipasarkan untuk pesepakbola.

Setelah Perang Dunia II, para pengembang dan pemain kembali tertarik pada olahraga dan alas kaki. Pada saat ini, sepatu sepak bola mulai berubah secara nyata. Teknologi dan penelitian baru memungkinkan pengembang untuk membuat sepatu bot fleksibel yang jauh lebih ringan di kaki.

Gagasan untuk melindungi kaki para pemain menjadi perhatian utama dari kelincahan dan kinerja yang lebih baik. Selain lebih ringan, sepatu bola baru juga dibuat sedikit lebih rendah di kaki untuk meningkatkan fleksibilitas. Sepatu bot yang lebih rendah ini sangat populer di tempat-tempat seperti Eropa Selatan dan Amerika Selatan di mana kondisinya tidak terlalu berlumpur dibandingkan Inggris.

Pada 1950-an, Adidas memperkenalkan sepatu sepak bola mereka sendiri yang dilengkapi dengan kancing sekrup yang dapat diganti-ganti. Studnya terbuat dari karet atau plastik dan dibuat khusus untuk digunakan dalam cuaca atau kondisi lapangan yang berbeda. Ini berarti bahwa pemain sepak bola tidak lagi harus memiliki dua pasang sepatu yang berbeda, mereka dapat menggunakan satu sepatu dengan stud yang dapat diganti.

Seiring waktu, sepatu bola menjadi lebih ringan, tetapi perubahan nyata terjadi pada desain mereka. Sepanjang tahun-tahun awal dan pertengahan 1900-an sepatu bot hanya datang dalam warna hitam, tetapi sekitar tahun 1970-an desainer mulai bereksperimen dengan warna yang berbeda. Materinya juga melalui masa percobaan dan perbaikan.

Selama revolusi alas kaki ini, sepatu sepak bola paling populer dan terkenal telah dibuat. Itu dikenal sebagai Predator oleh Adidas. Dengan strip karet dari bahan yang sama menggunakan tongkat tenis di bagian atas sepatu, kekuatan dan jumlah putaran pada bola meningkat. Itu adalah sensasi di seluruh dunia.

Selama waktu inilah para pemain profesional menerima dukungan untuk memakai merek sepatu sepak bola tertentu.

Pada tahun-tahun terakhir 1900-an dan memasuki milenium baru, sepatu sepak bola berkembang lebih jauh dalam hal sol sepatu. Perubahan terjadi karena pengembang melihat kebutuhan akan lebih banyak fleksibilitas. Karena ada gerigi di bagian bawah sepatu bola, sepatu itu agak kaku untuk menopang kancing dengan baik.

Perkembangan baru selama ini memungkinkan sol untuk mendukung gerigi dengan baik sambil memberikan fleksibilitas yang lebih baik dan rentang gerak yang lebih baik. Evolusi ini dilakukan oleh sebagian besar merek tetapi Predator Adidas masih membantu posisi teratas dalam hal penggunaan dan penjualan.

Tren Hari Ini

Berkat teknologi laser, sepatu sepak bola kini dapat disesuaikan agar pas dengan kaki seseorang. Ini adalah tren populer di kalangan pesepakbola profesional. Personalisasi juga merupakan pilihan yang populer saat ini. Misalnya, para profesional sekarang memilih untuk mencantumkan nama mereka dan terkadang nomor jersey mereka di sepatu bot mereka yang disesuaikan.

Stud juga diperbarui menjadi lebih banyak blade untuk cengkeraman yang lebih baik di lapangan. Namun, kancing karet dan plastik masih tersedia. Perkembangan teknologi lebih lanjut yang diyakini akan terus berlanjut seiring semakin populernya olahraga ini adalah penggunaan microchip dan alat pelacak. Ini adalah perangkat komputerisasi kecil yang akan ditempatkan di sepatu dan memungkinkan pemain untuk melacak gerakan dan kinerja mereka baik di komputer atau di ponsel cerdas mereka.

Berbagai Jenis Sepatu

Selama ini, semua sepatu bola yang dibahas adalah untuk penggunaan di luar ruangan. Selain itu, ada sepatu sepak bola indoor yang sedikit berbeda dari variasi outdoor. Sepatu sepak bola dalam ruangan dibuat untuk digunakan di permukaan yang datar dan keras, bukan di lapangan rumput. Sepatu bot ini memiliki sol karet tanpa studing sehingga memiliki cengkeraman yang lebih baik di lantai yang keras.

Perlu juga dicatat bahwa stud sekrup tidak disukai karena frekuensi cedera terkait stud yang disebabkan oleh gerigi logam. Klub sepak bola, seperti Manchester United, juga telah mengeluarkan larangan sepatu bot berbilah setelah pemain cedera.

Evolusi Awal Dari Terciptanya Sepatu Sepakbola

Merek Sepatu

Adidas adalah merek paling populer untuk sementara waktu, tetapi saat ini ada sejumlah merek populer. Perusahaan seperti Nike dan Umbro bersaing tepat di samping Adidas dengan nama besar pemain mendukung merek yang berbeda. Berkat dukungan ini, Nike dan Adidas tampaknya menjadi merek sepatu bola paling populer dengan bintang besar seperti Cristiano Ronaldo yang mempromosikannya di dalam dan di luar lapangan.

Selama bertahun-tahun, sepatu sepak bola memiliki ukuran, bentuk, dan warna yang berbeda, tetapi tujuan utama pengembang selalu memberikan performa terbaik kepada pemain. Seiring kemajuan teknologi, bisa dipastikan sepatu bola akan terus berkembang juga.…

Apa Tujuan Dari Terbentuknya Piala Dunia Wanita?

Apa Tujuan Dari Terbentuknya Piala Dunia Wanita? – Bagaimana reaksi penggemar sepak bola jika Cristiano Ronaldo atau Lionel Messi menolak bermain untuk negara asalnya masing-masing di Piala Dunia? Kedua pemain telah beberapa kali mendapat penghargaan Ballon d’Or, dan termasuk di antara pemain top sepanjang masa.

Pada Piala Dunia Sepak Bola Wanita tahun ini di Prancis (7 Juni–7 Juli) – edisi kedelapan dan terbesar, dengan 24 negara yang berkompetisi – Ada Hegerberg dari Norwegia, pemenang Ballon d’Or wanita pertama tahun 2018, tidak hadir. Hegerberg mengundurkan diri dari tim nasionalnya pada tahun 2017, menuduh asosiasi sepak bola Norwegia melakukan seksisme dan diskriminasi. sbobet indonesia

Apa Tujuan Dari Terbentuknya Piala Dunia Wanita?

Hegerberg berpendapat bahwa pemain wanita tidak menerima rasa hormat yang sama dari Federasi Sepak Bola Norwegia seperti rekan-rekan pria mereka. Sementara tim wanita selalu mencapai hasil yang lebih baik daripada tim pria, liga wanita menerima 10% dari apa yang dilakukan liga pria. Minimnya investasi tercermin dari minimnya anggaran untuk komunikasi dan pemasaran, yang pada gilirannya menyebabkan rendahnya kehadiran di pertandingan perempuan.

Apa cerita di balik wanita di lapangan, dan wanita dan pria di luar lapangan, mengungkapkan tentang keadaan seksisme hari ini di liga sepak bola? Bagaimana keragaman gender dalam olahraga berkembang?

Seksisme, diskriminasi dan ketidaksetaraan gender vs. keragaman gender

Seksisme didefinisikan sebagai “perilaku, kondisi, atau sikap yang menumbuhkan stereotip peran sosial berdasarkan jenis kelamin”, dan dimanifestasikan melalui prasangka atau diskriminasi. Sementara pria sering menjadi pelaku seksisme dalam sepak bola, baik pria maupun wanita dapat memegang keyakinan seksis. Pelaku berbagai bentuk seksisme selama Piala Dunia Wanita antara lain pemain, pelatih, komentator, dan jurnalis. Selain itu, federasi dan liga sepak bola, melalui administrator, proses, dan peraturannya, dapat mempertahankan atau menentang seksisme.

Seksisme yang melembaga terlihat ketika ketidaksetaraan gender dalam olahraga menjadi norma yang begitu mengakar sehingga hampir tidak diakui dan bahkan lebih jarang dipertanyakan. Sosiolog Marie-Cécile Navès mencatat interiorisasi inferioritas ketika penginapan tim wanita Prancis dipindahkan sesaat sebelum Piala Dunia mereka sehingga tim pria dapat menggunakan fasilitas terbaik. Pelatih Prancis Corinne Diacre berusaha untuk meredakan perdebatan dengan mengatakan bahwa selalu seperti itu, yang memicu kritik tajam dari pers nasional untuk praktik diskriminatif.

Perempuan dalam peran pengambilan keputusan di dunia sepak bola tampaknya lebih memilih istilah positif keragaman gender daripada seksisme . Dalam wawancara Juni 2019 dengan BBC, Brigitte Henriques, wakil presiden Federasi Sepak Bola Prancis (FFF), menyatakan:

“Kami tidak berbicara tentang memerangi seksisme dan diskriminasi atau prasangka gender. Memiliki kebijakan anti-seks seringkali kurang efektif daripada mengatakan Anda memiliki kebijakan keragaman pro-gender.”

Peran media dalam membentuk persepsi publik tentang olahraga

Media menyajikan olahraga tidak hanya dalam kompetisi itu sendiri, tetapi juga dalam program sebelum dan sesudah pertandingan, dan dengan demikian memainkan peran kunci dalam bagaimana olahraga itu dipersepsikan oleh publik. Pertimbangkan hal berikut:

  • Di sebagian besar negara, Piala Dunia Wanita dan Pria disiarkan secara berbeda di televisi. Di Jerman, semua pertandingan putra disiarkan langsung di televisi pada waktu yang berbeda dalam sehari termasuk jam tayang utama, yaitu antara pukul 8 dan 11 malam. Pertandingan putri, terutama di babak penyisihan, tidak disiarkan di televisi pada jam tayang utama, atau dijadwalkan ulang untuk ditayangkan sebelum jam 8 malam.
  • Sementara pensiunan pemain wanita dipekerjakan sebagai ahli untuk menganalisis pertandingan wanita, ketika tim komentator wanita dipekerjakan oleh BBC, tuduhan seksisme (terhadap pria) muncul dari pria dan wanita.
  • Sementara jumlah jurnalis wanita untuk liputan Piala Dunia Wanita dan sepak bola secara umum telah meningkat, komentator wanita jarang digunakan sebagai penyiar play-by-play untuk pertandingan pria. Komentator pria biasanya memainkan peran ini untuk permainan wanita.
  • Seksisme yang baik, yang sulit dideteksi, terjadi ketika jurnalis mengkarakterisasi perilaku yang sama dari atlet pria dan wanita dengan cara yang berbeda. Misalnya, pemain wanita dapat digambarkan sebagai pemalu atau berhati-hati, sementara perilaku yang sama untuk pria dapat dikaitkan dengan taktik hemat waktu dan energi. Stereotip umum secara tidak sadar dihidupkan kembali, dan dibagikan kepada jutaan pemirsa.
  • Pers olahraga hanya memberikan perhatian kecil pada hasil sepak bola wanita. Sebuah penelitian di Prancis tahun 2017 menunjukkan bahwa sepak bola wanita hanya menyumbang 2,1% dari halaman pers olahraga.

Peningkatan yang terlihat di lapangan, tetapi representasi wanita minimalis di papan atas

Ketika datang ke organisasi sepak bola, tempat anak perempuan dan perempuan telah meningkat di bidang-bidang tertentu:

  • Sejak 2012, Prancis telah meningkat dari 53.000 menjadi hampir 180.000 pemain wanita terdaftar; dari 25.000 hingga 35.000 manajer wanita; dari 600 hingga 800 wasit wanita; dan dari 1.000 hingga 3.000 pendidik perempuan.
  • The jumlah pelatih perempuan di Piala Dunia telah meningkat secara signifikan dari hanya satu pada tahun 1991 (dari 12 tim, atau 8%) ke sembilan pada tahun 2019 (dari 24 tim, 38%).
  • Pada Piala Dunia Wanita pertama pada tahun 1991, hanya 6 dari 20 wasit adalah wanita. Pada 2019, semua 75 wasit adalah wanita.

Namun, di tingkat pemerintahan ada ruang untuk kemajuan. Sampai hari ini Dewan FIFA menghitung 6 anggota perempuan dari total 37, minimum yang disyaratkan oleh konstitusi organisasi internasional ini.

Jalan masa depan menuju kesetaraan gender

Keragaman gender masih jauh dari memenangkan pertandingan melawan seksisme. Pers olahraga memiliki tanggung jawab besar dalam mempromosikan sepak bola wanita dan mengiringi perubahan mentalitas. Meningkatnya jumlah penonton dan penggemar wanita juga akan membantu sepak bola wanita mendapatkan liputan media yang lebih besar dan menarik lebih banyak sponsor.

Apa Tujuan Dari Terbentuknya Piala Dunia Wanita?

Namun, kesenjangan pendanaan terus menjadi ciri olahraga ini. Sementara tim sepak bola nasional wanita AS telah memenangkan empat Piala Dunia, dan mencapai rekor tertinggi sepanjang masa untuk pemirsa TV, tim pria AS bahkan tidak lolos ke Piala Dunia. Namun demikian, tim putra masih menerima dana yang jauh lebih besar daripada tim putri.

Hanya tiga bulan sebelum Piala Dunia tahun ini di Prancis, tim sepak bola wanita AS membawa Federasi Sepak Bola AS ke pengadilan karena praktik diskriminasi. Ketika pemain sepak bola wanita membuat masalah hukum dari kesenjangan pendanaan, mereka juga mengajukan kasus ketidaksetaraan gender. Jelas, permainan yang adil dimulai dengan pembayaran yang adil.…

Sepuluh Tim Sepak Bola Terbaik Sepanjang Masa

Sepuluh Tim Sepak Bola Terbaik Sepanjang Masa

Sepuluh Tim Sepak Bola Terbaik Sepanjang Masa – Sejarah sepak bola penuh dengan tim yang telah menunjukkan semangat dan seni permainan yang indah. Sejak pergantian abad kedua puluh, banyak tim sepak bola Eropa dan Amerika Selatan muncul dari ketidakjelasan untuk mendominasi era masing-masing. Pada saat yang sama, olahraga telah berkembang untuk mencakup serangkaian keterampilan yang lebih besar dan tingkat kebugaran yang lebih tinggi.

Sepuluh Tim Sepak Bola Terbaik Sepanjang Masa

Tim sepak bola terbaik harus memenangkan setidaknya satu trofi. Mereka harus memainkan sepakbola yang atraktif namun efektif dalam iklim dengan standar teknis yang tinggi. Yang paling penting, mereka harus mengalami era persaingan yang ketat dan persaingan yang ketat. sbobet online

Berikut ini adalah sepuluh tim sepak bola putra terbaik yang memenuhi kriteria tersebut. Mereka dipilih dari seluruh sejarah sepak bola internasional dan klub. Untuk membenarkan pemilihan, saya telah berusaha untuk menemukan video YouTube terbaik yang menunjukkan kemampuan mereka.

1. Arsenal (2004)

The ‘Arsenal Invincibles’ melewati seluruh musim Liga Premier 2003-04 tanpa terkalahkan. Meskipun Juventus menyamai prestasi ini pada tahun 2012, Arsenal memenangkan lebih banyak pertandingan mereka, menyelesaikan dengan 90 poin. Tim tersebut termasuk Theyry Henry, Dennis Bergkamp, Patrick Vieira, dan Robert Pires.

Gaya sepak bola menyerang Arsenal yang cepat menghancurkan lawan, membawa mereka ke gelar liga dengan cara yang tegas. Rekor 49 pertandingan tak terkalahkan mereka membuat mereka dinyatakan sebagai tim terbaik Liga Premier.

2. Milan (1988–1994)

Selama periode 6 tahun 1988-1994, AC Milan memenangkan Piala Eropa (Liga Champions) tiga kali dan Liga Italia empat kali. Mereka mendominasi sepak bola Eropa berkat tim pemain kelas dunia, termasuk Paolo Maldini, Marco Van Basten, Ruud Gullit, Frank Rijkaard, dan Franco Baresi.

3. Liverpool (1984)

Tim Liverpool pemenang treble tahun 1984 memenangkan liga, piala domestik, dan Piala Eropa (Liga Champions) di tahun yang sama. Mereka mengalahkan Roma di final yang terakhir melalui adu penalti. Pemain bintang Ian Rush mencetak 47 gol di musim ini. Pemain terkenal lainnya adalah Kenny Dalglish, Graeme Souness, dan Alan Hansen.

4. Jerman Barat (1972–1974)

Tim Jerman yang memenangkan Kejuaraan Eropa 1972 dan Piala Dunia 1974 menampilkan beberapa pemain sepak bola terbaik sepanjang masa. Dipimpin terutama oleh Franz Beckenbauer, tim juga termasuk Berti Vogts dan striker produktif mereka, Gerd Müller. Mereka menggagalkan tim Belanda ‘total football’ besutan Johan Cruyff dengan kemenangan 2-1 di final Piala Dunia 1974. Video di bawah ini menunjukkan sorotan dari final epik ini.

5. Prancis (1998–2000)

Prancis memenangkan Piala Dunia 1998, mengalahkan favorit panas Brasil 3-0 di final. Mereka kemudian memenangkan Kejuaraan Eropa 2000, mengalahkan Italia 2-1 dengan gol emas dari David Trezeguet. Pemain terkenal lainnya di tim adalah Theyry Henry, Zinedine Zidane, Didier Deschamps, Lauren Blanc, dan Lilian Thuram. Mereka memiliki pemain kelas dunia di setiap posisi, meskipun Zidane berperan penting dalam kesuksesan mereka.

6. Real Madrid (1955–1960)

Dipimpin oleh Alfredo Di Stéfano dan Ferenc Puskas, tim Real Madrid pada akhir tahun 50-an mendominasi sepakbola dunia. Mereka memenangkan Piala Eropa (Liga Champions) lima kali berturut-turut dari tahun 1956 hingga 1960. Ini memuncak pada final tahun 1960 ketika mereka mengalahkan Eintracht Frankfurt 7-3 dalam salah satu pertunjukan sepakbola terbesar sepanjang masa (lihat video di bawah).

7. Manchester United (1999)

Tim Manchester United yang memenangkan treble pada 1998–99 memenangkan Liga Premier, Piala FA, dan Liga Champions dalam satu musim. Itu termasuk pemain hebat seperti Paul Scholes, David Beckham, Ryan Giggs, Roy Keane, dan Peter Schmeichal. Seperti banyak tim Alex Ferguson, mereka berjuang sampai peluit akhir, dan ini ditunjukkan tidak lebih dari final Liga Champions 1999. Melawan Bayern Munich, mereka bangkit dari ketinggalan untuk menang dengan dua gol telat dari Sheringham dan Solskjær.

8. Barcelona (2009)

Sepuluh tahun setelah pencapaian Manchester United, Barcelona memenangkan treble pertama oleh klub Spanyol. Mereka mengalahkan United di final Liga Champions 2-0, menghancurkan Real Madrid 6-2 untuk memenangkan La Liga, dan juga memenangkan Copa Del Rey. Musim ini melihat munculnya Lionel Messi sebagai pemain terbaik di dunia. Di bawah bimbingan salah satu manajer sepakbola terbaik dunia, Pep Guardiola, Messi menggandakan jumlah golnya dari musim sebelumnya. Gaya permainan tiki-taka Barcelona memastikan mereka juga memenangkan Piala Super domestik dan UEFA dan Piala Dunia Klub FIFA pada tahun 2009, mengubah treble mereka menjadi ‘sextuple’.

9. Brasil (1970)

Piala Dunia FIFA 1970 melihat kinerja Piala Dunia terbesar sepanjang masa. Brasil mencetak 19 gol dalam enam pertandingan, yang berpuncak pada kemenangan 4-1 atas Italia di final di mana Carlos Alberto mencetak salah satu gol terbaik sepanjang masa. Juga berkontribusi pada merek indah sepak bola menyerang mereka adalah pemain hebat seperti Pele, Gerson, Jairzinho, Rivelino, dan Tostão.

Sepuluh Tim Sepak Bola Terbaik Sepanjang Masa

10. Spanyol (2007–2012)

Untuk memenangkan tiga turnamen sepak bola internasional berturut-turut, tim sepak bola terbaik sepanjang masa adalah Spanyol. Mereka memenangkan Kejuaraan Eropa 2008 dan 2012 dan Piala Dunia FIFA 2010. Antara 2007 dan 2009 mereka tidak terkalahkan dalam 35 pertandingan. Ini termasuk memenangkan semua sepuluh pertandingan kualifikasi Piala Dunia 2010 mereka. Dibentuk hampir secara eksklusif dari tim Barcelona dan Real Madrid, pemain terkenal tim termasuk David Villa, Xavi, Andres Iniesta, Carles Puyol, Xabi Alonso, dan Iker Casillas.…

10 Momen Menentukan di Piala Dunia Sepak Bola Afrika

10 Momen Menentukan di Piala Dunia Sepak Bola Afrika – Tumbuh di Sirisia di lereng Gunung Elgon di Bungoma, Kenya Barat, sepak bola adalah tetap menjadi hiburan utama bagi anak laki-laki di Afrika maupun di belahan bumi lain, terlepas dari profesi apapun yang dimiliki oleh laki-laki tersebut.

Percakapan mereka di meja makan atau percakapan di pasar yang sibuk dimana percakapan tersebut berfokus pada hasil pertandingan, perkelahian di lapangan, penyerangan terhadap penggemar lawan atau wasit, gol kontroversial dari posisi offside, penalti yang seharusnya tidak menjadi penalti, persaingan antara tim lokal. Percakapan ini adalah inti dari budaya dan evolusi sepak bola atau sepak bola di Afrika. sbobet asia

10 Momen Menentukan di Piala Dunia Sepak Bola Afrika

Memang, kenangan yang diambil orang dari permainan itulah yang membumbui percakapan dan memperdalam hubungan orang dengan olahraga. Dan itu terutama berlaku untuk turnamen Piala Dunia Sepak Bola FIFA, yang diadakan setiap empat tahun.

Saat Piala Dunia FIFA Qatar 2022 semakin dekat, 40 negara Afrika yang berjuang untuk mendapatkan tempat harus merencanakan lebih dari sekadar membuatnya. Beberapa favorit termasuk Aljazair, Pantai Gading, Senegal, Kamerun, Mesir dan Maroko – mengingat kontingen besar profesional mereka di liga top Eropa. Pairing di babak kualifikasi terlihat seru.

Pertunjukan masa lalu oleh tim Afrika di Piala Dunia FIFA belum menghasilkan trofi. Namun, seperti yang saya uraikan dalam makalah penelitian, ada momen-momen yang tak terlupakan dan menentukan di setiap turnamen Piala Dunia FIFA yang menginspirasi harapan untuk terobosan, bahkan mungkin di turnamen 2022 di Qatar.

Afrika dan piala dunia

Meskipun besarnya dan keanekaragaman benua Afrika, rumah bagi 54 negara yang anggota dari FIFA (Asosiasi Fédération Internationale de Football), semangat untuk permainan yang indah adalah universal.

Turnamen ini mempertemukan para pemain terbaik dari seluruh dunia yang mewakili tim nasional mereka. Ini telah berkembang dari delapan tim yang berkumpul di Uruguay pada 1930 untuk edisi perdana menjadi 32 negara di Rusia pada 2018 dan akan meningkat menjadi 48 pada 2026.

Hingga saat ini, hanya 13 negara Afrika yang lolos dan berpartisipasi dalam turnamen Final Piala Dunia: Kamerun (7 kali), Nigeria (6), Maroko (5), Tunisia (5), Aljazair (4), Pantai Gading (3), Mesir (3), Ghana (3), Afrika Selatan (3), Senegal (2), Zaire (1), Angola (1) dan Togo (1). Mesir adalah yang pertama, pada tahun 1934, sisanya mengikuti dari tahun 1970 dan seterusnya.

Partisipasi Afrika dalam turnamen ini ditandai dengan banyak tantangan, kemenangan tak terduga, dan kegagalan dramatis. Memang, penampilan di lapangan telah memberikan momen kegembiraan, atletis, bakat, dan keterampilan yang luar biasa – tetapi juga momen kenaifan taktis dan ketidakdisiplinan.

Ada, tentu saja, yang lain, tetapi saya menguraikan 10 momen yang menentukan dan berkesan dalam makalah saya. Dalam konteks ini, “memorable” berarti momen-momen dalam turnamen yang menonjol dalam hal atraksi, gaya permainan, dan warisan. Di sisi lain, “momen yang menentukan” adalah karakteristik yang mengungkapkan, menguji, dan membentuk persepsi dan lintasan permainan sepak bola Afrika dan global.

10 momen penting

  1. The formasi dari CAF, Konfederasi Sepak Bola Afrika, pada tahun 1957, dan dengan itu solidaritas yang menyebabkan boikot dari 1966 turnamen Piala Dunia. Ini karena hanya satu tempat terakhir yang tersedia untuk seluruh Afrika dan Asia.
  2. Piala Dunia FIFA 1970: Maroko menjadi tim pertama pasca boikot 1966 yang lolos dan mewakili Afrika.
  3. 1974: Zaire menjadi negara sub-Sahara pertama yang lolos dan mewakili Afrika – bahkan ketika mereka kebobolan sembilan gol dalam satu pertandingan.
  4. 1978: Tunisia mencatatkan kemenangan Afrika pertama di turnamen – mengalahkan Meksiko.
  5. 1982: Aljazair mengalahkan Jerman Barat dan Kamerun tetap tak terkalahkan, yang mengarah ke slot tambahan untuk Afrika di Piala Dunia Sepak Bola mendatang. Butuh Austria dan Jerman Barat untuk berkolusi agar Aljazair tersingkir.
  6. 1986: Maroko memimpin klasemen di pool termasuk Inggris, Portugal dan Polandia tetapi kalah di babak kedua dari Jerman Barat.
  7. 1990: Kamerun “Indomitable Lions” lolos ke perempat final dan Roger Milla individu eksploitasi.
  8. 2002: “Singa Teranga” Senegal muncul untuk mengalahkan juara bertahan dunia Prancis dan lolos ke perempat final.
  9. 2010: Afrika Selatan menjadi tuan rumah Piala Dunia Sepak Bola, menginspirasi dunia dengan vuvuzela dan penalti yang gagal pada menit ke-90 yang membuat Ghana mendapat tempat di semi-final.
  10. 2014 dan 2018: ketidakdisiplinan, kenaifan, dan kemunduran teknis menjadi ciri tim Afrika.

Akankah Afrika pernah memenangkan piala?

Kecemerlangan sesekali, tampilan teknis dan ekspresi fisik agresif dari bakat sepak bola Afrika di piala telah mendapatkan kekaguman, penonton terpesona dan menarik banyak anak-anak Afrika untuk sepak bola. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh Piala Dunia FIFA 2018, Afrika masih tertinggal dalam pengembangan permainan.

Pertanyaan di benak banyak penggemar adalah: akankah tim Afrika memenangkan turnamen? Mesir, Maroko, Tunisia, Senegal dan Nigeria mencobanya pada 2018 di Rusia tetapi tidak ada yang berhasil mencapai babak kedua. Kombinasi cedera pada pemain kunci, ketidakdisiplinan, manajemen permainan yang buruk, kenaifan taktis, dan kurangnya organisasi yang disiplin menyebabkan penampilan mereka yang buruk.

Ke depan, perjalanan Afrika masih panjang. Memang, pemain Afrika perlu diingatkan bahwa mereka berdiri di atas bahu mereka yang berjuang dengan gigih untuk terus memperluas peluang generasi masa depan pemain Afrika. Beberapa pertempuran telah dimenangkan, tetapi perang masih berkecamuk.

Pemain Afrika telah membuktikan bahwa keterampilan dan kemampuan alami mereka setara dengan yang terbaik; mereka membutuhkan sistem sepakbola yang kohesif dan stabil untuk mewujudkan potensi mereka. Mengatasi kenaifan taktis yang sulit dipahami dan defisit disiplin di tingkat tertinggi tata kelola olahraga nasional dan manajemen tim adalah masalah yang meminta solusi bagi benua untuk memecahkan langit-langit sampai sekarang pada tahap perempat final Piala Dunia Sepak Bola FIFA.

10 Momen Menentukan di Piala Dunia Sepak Bola Afrika

Menyongsong tahun 2022, banyak momen yang tak terlupakan dan menentukan di setiap turnamen menunjukkan ada harapan untuk terobosan. Fakta bahwa Piala Dunia FIFA berhasil diselenggarakan oleh benua Afrika memberikan motivasi ekstra bagi tim Afrika yang bercita-cita tinggi. Memang, turnamen 2010 menunjukkan kemajuan Afrika di dalam dan di luar lapangan, semangat untuk olahraga dan komitmen untuk memainkan peran yang lebih besar di panggung dunia. Namun, Afrika harus menempatkan struktur dan mekanisme operasional untuk meningkatkan ketinggian baru. Para penggemar pantas mendapatkannya.…

5 Pemain Sepak Bola Terbaik Sepanjang Masa

5 Pemain Sepak Bola Terbaik Sepanjang Masa

5 Pemain Sepak Bola Terbaik Sepanjang Masa – Olahraga paling populer di dunia, sepak bola, memiliki beberapa pahlawan sejati yang telah melampaui permainan itu sendiri dan mengukuhkan warisan mereka di benak para penggemar sepak bola selamanya. Apakah mungkin memilih pemain sepak bola terbaik sepanjang masa

5 Pemain Sepak Bola Terbaik Sepanjang Masa

Tanda keunggulan sejati seorang olahragawan adalah kemampuan untuk melangkah di bawah tekanan dan memberikan saat yang paling penting secara konsisten. Oleh karena itu dua faktor terakhir telah diberikan sedikit lebih penting. sbobet mobile

Sekarang, tanpa banyak basa-basi, mari kita masuk ke daftar dan melihat pemain sepak bola terbaik sepanjang masa.

Zinedine Zidane

Pemenang Ballon d’Or pada tahun 1998, Zidane memiliki karir yang sangat sukses di Juventus dan Real Madrid. Namun, Zidane pertama kali benar-benar masuk ke hati nurani publik sebagai pemain kelas dunia sejati dengan penampilannya melawan Brasil di final Piala Dunia 1998.

Mencetak dua gol sundulan di final, Zidane memberi Prancis kemenangan Piala Dunia perdana mereka yang ditunggu-tunggu melawan Brasil yang sangat dinanti, sehingga membuatnya menjadi pahlawan dan ikon semalam. Dia mengikutinya dengan penampilan yang menakjubkan di Euro 2000, di mana Prancis menang lagi, dan dia dinobatkan sebagai pemain turnamen.

Idolanya, Platini, penuh pujian untuk keajaiban muda Prancis:

“Secara teknis, saya ontr dia adalah raja dari apa yang fundamental dalam permainan – ontrol dan passing. Saya tidak berpikir ada orang yang bisa menandinginya dalam hal mengontrol atau menerima bola.”

Setelah memecahkan rekor transfer dunia ke Real Madrid, Zidane segera menunjukkan kelasnya dan menjadi salah satu pemain terbaik dari jajaran pemain bertabur bintang. Momen paling terkenalnya dalam balutan kemeja putih terjadi di final Liga Champions 2001/02 melawan Bayer Leverkusen.

Dengan skor imbang 0-0, Zidane menunjukkan teknik yang luar biasa untuk melepaskan tembakan kaki kiri dari luar kotak penalti. Salah satu gol terindah dalam sejarah Liga Champions, pemain Prancis itu menunjukkan bahwa dia selalu bisa diandalkan untuk mencetak gol di tahapan paling penting.

Sampai dia pensiun dari olahraga pada tahun 2006, Zidane tetap menjadi salah satu pemain terbaik di dunia. Kecuali sundulannya yang terkenal di final Piala Dunia 2006, pria Prancis yang legendaris itu memang pemain yang bersenang-senang di panggung terbesar.

Untuk umur panjangnya yang luar biasa dan penampilannya yang luar biasa di final Piala Dunia 1998, Kejuaraan Eropa 2000 dan final Liga Champions 2002, Zidane dianggap sebagai salah satu pemain terhebat sepanjang masa.

Kelas dan keanggunan Zidane di lapangan ditangkap dengan baik oleh jurnalis Guardian terkenal Sid Lowe. Menulis tentang Zidane, dia berkata:

“Zidane adalah jawaban sepakbola untuk Balet Bolshoi. Zidane adalah keanggunan di atas segalanya.”

Cristiano Ronaldo

Seorang anak berbakat dewasa sebelum waktunya di Sporting CP, Cristiano Ronaldo ditemukan oleh Sir Alex Ferguson, dan di Manchester Unitedlah superstar Portugis pertama kali mengukuhkan warisannya sebagai salah satu pemain terhebat di generasi kita.

George Best yang legendaris sangat terkesan dengan Ronaldo sehingga dia mengatakan bahwa:

“Ada beberapa pemain yang digambarkan sebagai ‘George Best yang baru’ selama bertahun-tahun, tetapi ini adalah pertama kalinya itu menjadi pujian bagi saya.”

Tekad yang kuat untuk menjadi yang terbaik, Ronaldo, dengan ketabahan dan tekadnya bersama dengan bakat tertingginya, telah menjadi satu-satunya nama yang paling dikenal di dunia sepakbola saat ini.

Sementara ia membuat nama untuk dirinya sendiri sebagai superstar global dengan Manchester United, di Real Madrid di mana ia memperkuat statusnya sebagai pemain hebat sepanjang masa.

Baik itu mencetak penalti terakhir dalam adu penalti final Liga Champions atau mencetak gol penting di semi final Euro 2016, Ronaldo berkali-kali melangkah ketika itu paling penting dan menunjukkan kepada dunia apa yang dia mampu lakukan.

Di atas permainannya selama hampir 16 tahun sekarang, pemenang Ballon d’Or lima kali itu terus mencetak gol untuk Juventus setelah pindah dari Madrid ke Turin pada musim panas 2018.

Lionel Messi

Superstar Barcelona Lionel Messi, bersama dengan Cristiano Ronaldo, tidak diragukan lagi adalah salah satu pemain terhebat dari generasi kita. Muncul ke panggung sebagai anak La Masia berwajah segar pada tahun 2005, Messi, pertama di bawah asuhan Frank Rijkaard dan kemudian, yang lebih penting, di bawah Pep Guardiola, membuktikan dirinya sebagai salah satu pemain terbesar yang pernah menghiasi permainan.

“Saat Anda dalam kesulitan, berikan bola kepada Lionel Messi.”

Seorang anak ajaib, Messi, setelah kepergian Ronaldinho, dengan cepat menjadi pemain utama Barcelona dan merupakan bintang dari tim Barcelona yang menaklukkan Barcelona pada 2008-09.

Komentar luar biasa Mascherano tentang rekan senegaranya menunjukkan pentingnya Messi bagi raksasa Catalan:

“[Messi] sangat diperlukan, tetapi kami semua tidak dapat diabaikan. – Tidak, klub lebih besar dari manajer mana pun, daripada pemain mana pun kecuali Leo. Itulah kenyataannya, dan Anda harus menerimanya.”

Sementara Messi telah mencetak gol di semua jenis pertandingan klub yang penting – final Liga Champions, semi-final, Final Copa Del Rey, Clasico melawan Real Madrid, dia entah bagaimana tampaknya tidak beruntung saat bermain untuk Argentina.

Setelah kalah tiga kali berturut-turut di final dengan tim nasional, Messi bahkan pensiun dari tim nasional sebentar, hanya untuk kembali dua bulan kemudian untuk memiliki satu celah terakhir pada kejayaan internasional.

Tidak peduli apa yang dia lakukan mulai sekarang, Messi akan selalu dianggap sebagai salah satu yang terhebat sepanjang masa. Satu-satunya pemain yang memenangkan Ballon d’Or enam kali, pemain internasional Argentina, yang baru berusia 32 tahun, masih mencetak gol untuk klub dan negara.

Kejeniusan Messi paling baik diungkapkan oleh manajer Arsenal Arsene Wenger:

“Messi adalah pemain terbaik di dunia dari jarak tertentu. Dia seperti PlayStation. Dia bisa memanfaatkan setiap kesalahan yang kita buat.”

Diego Maradona

Seluruh persona Diego Maradona sebagai pemain dan pribadi mungkin tertangkap dalam pertandingan yang menentukan melawan Inggris di Piala Dunia 1986. Seorang jenius yang licik, maestro Argentina, meninggalkan pertahanan Inggris dalam simpul untuk mencetak gol Piala Dunia terbesar sepanjang masa.

“Maradona, berbalik seperti belut kecil dan keluar dari masalah, pria jongkok kecil … masuk ke dalam Jagal dan meninggalkannya untuk mati, di luar Fenwick dan meninggalkannya untuk mati, dan membuang bola … dan itulah sebabnya Maradona adalah pemain terhebat di dunia.” —Komentar Bryon Butler Radio BBC tentang gol kedua Maradona melawan Inggris di Piala Dunia 1986.

Sangat berbakat dan pesulap dengan kakinya, Diego Maradona bisa melakukan hal-hal dengan sepak bola yang manusia bahkan tidak bisa impikan. Tidak takut melanggar aturan jika cocok untuknya, El Diego selalu bermain untuk menang, dan dia tidak diragukan lagi adalah bintang kemenangan Argentina yang terkenal pada tahun 1986.

Sementara eksploitasinya untuk Argentina terkenal, Maradona juga memiliki karir klub yang cemerlang di Eropa, pertama di Barcelona dan kemudian di Napoli. Meskipun playmaker legendaris hanya memenangkan Copa Del Rey dan Supercopa Espana selama waktunya di Barcelona, ia menampilkan beberapa pertunjukan ajaib, tidak lebih dari ketika ia menerima tepuk tangan meriah dari kerumunan Santiago Bernabeu yang terkenal bermusuhan.

Di Napoli, Maradona nyaris seorang diri menyeret timnya meraih dua gelar Serie A. Sang maestro Argentina berada dalam kondisi terbaiknya selama tahun-tahun ini, dan orang-orang Napoli memandangnya dan memandangnya sebagai mesias mereka.

Menginspirasi tim Serie A menuju kehebatan, Maradona mengambil setiap pertandingan dengan tengkuk leher dan memimpin dengan memberi contoh di lapangan. Seorang pahlawan bahkan sampai hari ini, Maradona masih menjadi putra favorit Napoli dan secara luas dianggap sebagai pemain terhebat yang pernah bermain di Eropa.

Anda dapat melihat rasa hormat yang dimiliki Maradona bahkan dari para pemain terhebat di game ini melalui komentar Messi:

“Bahkan jika saya bermain selama satu juta tahun, saya tidak akan pernah mendekati Maradona. Lagipula, saya tidak menginginkannya. Dia yang terhebat yang pernah ada.”

Pele

Legenda Brasil Pele secara luas dianggap sebagai pemain sepak bola terbesar sepanjang masa. Tidak ada pemain yang memenangkan lebih banyak Piala Dunia daripada dia, dan itu saja sudah cukup untuk membenarkan dimasukkannya pemain Brasil itu di urutan teratas daftar ini.

Pencetak gol tertinggi, Pele juga menjadi titik fokus serangan untuk klub dan negara. Statistik mencetak golnya sungguh luar biasa; dia adalah satu-satunya pemain yang mencetak lebih dari 1200 gol senior.

Pele, bahkan lebih dari semua legenda lain dalam daftar ini, membawakan permainan terbaiknya pada saat yang paling penting. Pemain termuda (17 tahun dan 249 hari) yang mencetak gol di Piala Dunia, Pele mencetak dua gol di final Piala Dunia 1958 melawan Swedia.

Meski hanya bisa bermain satu pertandingan di Piala Dunia 1962 karena cedera, pada 1970 ia mengukuhkan warisannya sebagai pemain terhebat sepanjang masa. Memainkan sepak bola yang indah di sepanjang jalan, Brasil mendominasi turnamen, dengan Pele memenangkan penghargaan Bola Emas (Pemain Terbaik) untuk penampilannya.

Burgnich, yang menandai Pelé selama final, dikutip mengatakan

“Saya berkata pada diri sendiri sebelum pertandingan, dia terbuat dari kulit dan tulang seperti orang lain – tapi saya salah.”

5 Pemain Sepak Bola Terbaik Sepanjang Masa

Sementara eksploitasi Pele dengan Brasil terkenal, ia juga memiliki karir klub yang sangat sukses baik di Santos dan New York Cosmos. Pemenang beberapa trofi di Santos, Pele mencetak lebih dari 600 gol untuk klub Brasil sebelum akhirnya mengakhiri karirnya di Amerika.

Penjaga gawang Benfica Costa Pereira setelah kekalahan dari Santos pada tahun 1962, mengatakan ini tentang Pele:

“Saya tiba berharap untuk menghentikan seorang pria hebat, tetapi saya pergi dengan keyakinan bahwa saya telah dikalahkan oleh seseorang yang tidak lahir di planet yang sama dengan kita semua.”

Pemain Brasil ini dianggap sebagai pemain hebat sepanjang masa dan kemampuannya dalam mencetak gol akan tetap tak terkalahkan selama bertahun-tahun yang akan datang.…

Back to top